Pakaian olahraga didefinisikan sebagai pakaian untuk pria dan wanita yang terdiri dari potongan terpisah dari celana khaki dan jaket olahraga hingga kemeja polo dan rok tenis yang dapat dipadukan dalam berbagai pakaian yang memenuhi kode pakaian untuk pakaian aktif dan kasual.

Sejarah Kaos Polo

Desain kaos ini berakar pada olahraga atletik tenis – meskipun pemain polo serta pegolf juga telah lama memasukkan mereka ke dalam gaya pakaian olahraga mereka.

Rene Lacoste adalah juara Grand Slam 7 kali Prancis yang bosan dengan tenis putih yang tidak nyaman yang merupakan tradisi kode pakaian tenis. Dia merancang kemeja katun kekesalan lengan pendek dengan rajutan longgar dengan kerah datar yang menonjol tanpa kanji, saku rok berkancing, dan ekor kemeja yang lebih panjang di bagian belakang yang kemudian dikenal sebagai ekor tenis. Penggunaan logo buaya yang sekarang ada di mana-mana untuk menandai kemejanya membuatnya mendapat julukan “Buaya”. Merek Lacoste mulai memproduksi desain secara massal pada tahun 1930-an.

Pemain polo segera mengetahuinya dan mulai menggunakan desain baru ini dalam seragam mereka sendiri. Istilah konveksi baju “polo shirt” sebelumnya digunakan untuk mendeskripsikan kemeja lengan panjang yang merupakan dress code umum untuk pemain polo. Istilah yang sudah populer kemudian digunakan oleh orang-orang untuk menggambarkan kaos polo baru mulai tahun 1950-an meskipun desainnya pertama kali digunakan oleh pemain tenis pada tahun 20-an.

Desainer lain seperti Ralph Lauren dengan Polo Sport-nya menciptakan kaos polo versi mereka sendiri. Lini fesyen Ralph Lauren termasuk kemeja polo lengan panjang, cocok untuk kode pakaian kasual yang berlapis di iklim yang lebih dingin.

Desain Kaos Polo Tradisional

Kaos polo memiliki desain yang sangat simpel dan tradisional sehingga jarang diotak-atik oleh para pelaku bisnis manufaktur. Jika tidak rusak, mengapa memperbaikinya?

Desain dasarnya terdiri dari tubuh dengan kerah bulat dan lengan pendek. Ini memiliki tidak lebih dari tiga tombol yang berjarak sama dari tulang selangka ke bawah dan dua celah kecil di samping untuk memudahkan pergerakan. Area dada sisi kiri biasanya disediakan untuk merek kaos polo atau logo perusahaan.

Variasi gaya klasik digunakan dalam kegiatan olahraga seperti bulu tangkis dengan tombol hilang dari persamaan. Beberapa konveksi polo shirt juga menyertakan saku di area dada kiri atas.

Saat ini, sebagian besar versi biasanya terbuat dari 100% kain katun rajut untuk kode pakaian pakaian kasual dan kain yang lebih ringan dan tahan lembab saat digunakan sebagai pakaian olahraga. Perusahaan lain juga menggunakan berbagai kain seperti sutra dan poliester tergantung pada basis pelanggan mereka.

Mari kita bicara tentang kode pakaian

Kaos polo bordir custom sering dipasangkan dengan celana atau celana pendek baik oleh pria maupun wanita untuk kode berpakaian yang lebih kasual. Khaki adalah kain yang populer untuk pakaian yang lebih rendah meskipun denim juga diterima.

Dalam pakaian olahraga, kemeja juga dipadukan dengan berbagai potongan asli setiap olahraga. Ada rok tenis mini untuk tenis wanita, celana polo untuk pemain polo dan lain sebagainya.

Tentu saja pakaian olahraga dan kode pakaian kasual disisihkan; itu juga merupakan pilihan populer untuk tempat kerja. Sebagian besar lingkungan bisnis ritel dan bisnis berorientasi layanan memiliki kode pakaian yang sesuai dengan pekerjaan karyawan yang serba cepat dan sering kali berantakan.

Baca Juga: Kain Batik – Indonesia dan Malaysia

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *